Wednesday, November 19, 2008

Zalim-menzalimi tanpa disedari...


Firman Allah s.w.t:
لاَّ يُحِبُّ اللّهُ الْجَهْرَ بِالسُّوَءِ مِنَ الْقَوْلِ إِلاَّ مَن ظُلِمَ وَكَانَ اللّهُ سَمِيعاً عَلِيماً
"Allah tidak menyukai percakapan (pembicaraan) buruk (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dizalimi. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." surah An-Nisa', 148

Diambil daripada buku Seni bacakap-cakap dan berbual-bual

UCAPAN YANG DITEGAH BAGI ORANG ISLAM

1. Penjagaan Lidah

Setiap mukallaf (setiap orang Islam yang baligh dan berakal) wajib menjaga lidahnya dari semua perkataan yang tidak elok/tidak baik/tidak berfaedah.

Jika sama baiknya antara bercakap dan tidak bercakap, maka disunatkan memilih sikap berdiam, sebab percakapan yang asalnya mubah (harus atau dibolehkan) kadangkala terbabas menjadi haram dan makruh. Bahkan arah percakapan seperti itu lebih sering terjadi, padahal keselamatan lisan harus diutamakan.
(Sumber Kitab Al-Azkar, karya Imam Nawawi)


2. Abu Musa al-Asy'ari berkata,"Para sahabat bertanya kepada Rasulullah saw: 'Wahai Rasulullah, orang Islam manakah yang paling utama?' Baginda menjawab:'Orang yang tidak pernah menganggu orang Islam lainnya, sama ada dengan lisan ataupun dengan tangan (tindakannya)."
(Riwayat Bukhari)

3. Rasullullah saw bersabda: "Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kiamat, hendaklah dia berkata yang baik atau diam."
(Riwayat Bukhari)

4. Rasullulah saw bersabda: "Sesiapa yang menjamin untukku lidahnya (ucapannya) dan kemaluannya (tidak berzina) maka aku akan menjaminnya masuk syurga."
(Riwayat Bukhari)

5. Rasululah saw bersabda:"Yang termasuk tanda kebagusan Islam seseorang adalah meninggalkan sesuatu yang tidak bermakna."
(Riwayat Tirmizi)

6. Dilarang banyak berbicara, kerana Rasulullah saw bersabda: "Janganlah kamu banyak berbicara tanpa disertai zikir kepada Allah kerana kebanyakan berbicara tanpa disertai zikir kepada Allah itu dapat mengeraskan hati. Dan sesungguhnya orang yang paling jauh dari Allah ialah orang yang keras hatinya."
(Riwayat Tirmizi)

7. Dilarang mengeraskan pembicaraan yang buruk atau kotor. Allah berfirman di dalam surah An-Nisa', 148 yang bermaksud

"Allah tidak menyukai percakapan (pembicaraan) buruk (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dizalimi. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." surah An-Nisa', 148

Maksudnya: bahawa Allah tidak menyukai pembicaraan dan ucapan yang buruk, kotor dan menyakitkan hati, kecuali bagi orang yang dianiaya atau dizalimi; dia boleh dengan lantang mendoakan buruk atau mengutuk orang yang menzaliminya, dan boleh menunjukkan segi buruk perbuatan orang yang berbuat zalim.

Rasulullah saw bersabda:" Seburuk buruk tempat manusia di sisi Allah pada hati kiamat ialah manusia yang ditinggalkan seseorang disebabkan takut akan perlakuan jahatnya."
(Riwayat Tirmizi)

8. Rasulullah bersabda: " bukanlah manusia dimasukkan ke api neraka itu disebabkan oleh wajah atau hidung mereka, melainkan kerana lidah (ucapan) mereka."
(Riwayat Tirmizi)

9. Allah mengharamkan perbuatan ghibah iaitu menyebut nyebut keburukan dan aib kawan. Allah swt telah berfirman, yangbermaksud:

"Dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain."
(surah Al Hujurat:12)

Rasulullah saw bersabda: " Sesungguhnya yang termasuk riba paling jahat ialah menghilangkan kehormatan seorang muslim tanpa hak."
(Riwayat Abu Dawud)

10. Rasulullah saw bersabda: "Tidak akan masuk syurga orang yang suka mengadu domba. "
(Riwayat Bukhari)

Yang dimaksudkan namimah (mengadu domba) ialah menyampaikan pembicaraan seseorang kepada orang lain dengan tujuan merosak hubungan kedua duanya.

Beberapa usaha agar tidak terjerumus melakukan perbuatan namimah, antara lain:-

a. tidak membenarkan ucapan pengadu domba kerana dia tergolong dalam golongan orang yang fasik yang harus ditolak ucapannya

b. menasihatinya dan mencela perbuatannya

c. membencinya kerana Allah jika dia tidak mahu menerima nasihat atau masih lagi mengulangi perbuatannya

d. tidak langsung berprasangka buruk kepada seseorang sebab berita yang disebarkan pengadu domba

e. tidak perlu menyelidiki kebenaran apa yang didakwakan oleh pengadu domba kepadanya dan tidak perlu menetapkan kebenarannya

f. tidak menceritakan semula kepada orang lain apa yang disampaikan pengadu domba agar tidak terjadi polemik yang tidak diinginkan

11. Dilarang mencela nasab keturunan. Rasulullah saw bersabda: "Dua perbuatan pada seseorang yang hanya patut dilakukan orang kafir, adalah mencela nasab dan meratapi mayat"
(Riwayat Muslim)

12. Rasulullah saw menekankan pentingnya perkataan yang baik. Baginda bersabda: "takutlah pada api neraka, walaupun dengan cara mensedekahkan sebiji kurma. Jika tidak mendapatnya, maka berbicaralah dengan kata kata yang baik."
(Riwayat Bukhari)

13. Orang Islam memiliki kehormatan dan perlindungan yang agung pada darahnya, harta benda dan kehormatannya. Rasulullah saw bersabda di dalam khutbah hari nahar di Mina sewaktu melakukan haji Wada': "Sesungguhnya darah kamu, harta benda dan kehormatan kamu adalah suci, haram dilanggar seperti sucinya hari ini, bulan ini, dan negerimu ini."
(Riwayat Bukhari)

14. Di antara akhlak yang baik ialah mendengarkan perbicaraan kawannya sampai habis selesai berbicara dan tidak memotong pembicaraannya. Jika tidak, hal itu akan mendatangkan permusuhan dan kebencian, disebabkan kurangnya perhatian kepada orang lain. Dan pada tahap selanjutnya akan muncul pertengkaran, selain itu pendengar tidak mendapat keuntungan sedikit pun dari pembicaraan kawannya itu, yang bererti dia telah mensia siakan waktunya.

15. Dilarang untuk sering bertengkar dan banyak musuhnya. Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya orang yang dibenci Allah ialah yang sering bertengkar dan banyak musuhnya."
(Riwayat Bukhari)

16. Haram bersaksi palsu. Kerana begitu besarnya keharamannya itu sehingga Allah mempersandingkannya dengan syirik. Alah berfirman melalui surah al Hajj:30 yang bermaksud "...maka jauhilah olehmu berhala berhala yang najis itu dan jauhilah perkataan perkataan dusta."
Allah sangat melarang menyembunyikan persaksian, seperti ditegaskan dalam firmanNya:

"...dan janganlah kamu para saksi menyembunyikan persaksian. Dan sesiapa yang menyembunyikannya, maka sesungguhnya dia adalah orang yang berdosa hatinya; dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."

20. Dilarang berbangga diri. Allah swt telah berfirman:
"Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang orang yang sombong lagi membanggakan diri"
(surah Luqman:18)

Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya Allah memerintahkan aku bersikap rendah hati (tawadhuk) sehingga seseorang tidak bersikap sombong kepada yang lain, dan tidak membanggakan diri di hadapan yang lain."
(Riwayat Muslim)

21. Tidak boleh membenci orang Islam, kerana Rasuluallh saw bersabda:"Janganlah kamu menampakkan kebencian kepada saudaramu sehingga Allah akan mengasihinya dan menimpakan bencana kepada kamu."
(Riwayat Tirmizi)

22. Dilarang memperolok olokkan orang Islam. Allah berfirman di dalam surah Al Hujurat:11 ertinya: "Wahai orang orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok olokkan kaum yang lain(kerana) boleh jadi mereka (yang diolok olokkan) lebih baik dari mereka (yang megolok olokkan) dan jangan pula wanita wanita (mengolok olokkan ) wanita wanta yang lain (kerana) boleh jadi wanita (yang mengolok olokkan) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri, dan janganlah kamu memanggil dengan gelaran yang buruk. Seburuk buruk panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman; dan sesiapa yang tidak bertaubat, maka mereka ituah orang orang yang zalim."

23. Allah swt melarang memberikan sesuatu disertai cercaan dan seumpamanya, sebagaimana yang disebut dalam firman Allah: "Wahai orang orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima)."
(Surah al Baqarah:264)

24. Dilarang keras mendedahkan rahsia hubungan suami isteri kepada pihak yang lain. Rasulullah bersabda: " Sesungguhnya orang yang mendapat tempat paling buruk di sisi Allah pada hari kiamat kelak ialah orang yang melakukan hubungan suami isteri kemudian menyebarkan rahsia hubungan itu kepada orang lain."
(Riwayat Muslim)

25. Dilarang membentak bentak anak yatim dan kaum fakir miskin. Allah swt telah berfirman: "Adapun terhadap anak yatim maka janganlah kamu berlaku sewenang wenangnya. Dan terhadap orang yang meminta minta maka janganlah kamu mengherdiknya."
(Surah Ad Dhuha:9-10)

26. Dilarang bersumpah dengan selain memakai nama Allah, seperti bersumpah dengan kata kata, "Demi Kaabah", 'demi amanat", "demi kedua ibubapa", "demi kemuliaan", demi kehidupan", "demi Rasulullah", dan seumpamanya. Rasulullah saw bersabda: "Sesiapa yang bersumpah selain nama Allah, maka dia benar benar menjadi kafir dan musyrik"
(Riwayat Tirmizi)

Baginda bersabda lagi: " Sesiapa yang bersumpah, maka bersumpahlah dengan nama Allah, atau (jika tidak boleh), diamlah. "
(Riwayat Bukhari)

Demikian pula seringnya menggunakan sumpah dalam kegiatan jual beli hendaklah diusahakan untuk dihindari walaupun yang diucapkan itu benar, kerana Rasulullah saw bersabda:" Jauhilah olehmu sering bersumpah sewaktu berjual beli, kerana mesikipun barang itu terjual akan tetapi hilang nilai keberkatannya."

27. Dosa yang paling buruk dan aib yang paling kotor ialah perbuatan dusta, yang jelas jelas dharamkan di dalam Al Quran dan Hadis, sebagaimana yang difirmankan oleh Allah swt: "Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya."
(Surah al Isra':36)

Rasulullah saw bersabda: 'Tanda tanda orang munafik ada tiga: Jika berbicara dia bohong, jika berjanji dia mengingkari, dan jika diberi amanat dia mengkhianati."
(Riwayat Bukhari)

Perkataan yang paling dusta ialah mendustai Allah dan RasulNya. Allah swt berfirman:

"Dan pada hari kiamat kamu akan melihat orang orang yang berbuat dusta terhadap Allah, mukanya menjadi hitam. Bukankah dalam neraka Jahannam itu ada tempat bagi orang orang yang menyombongkan diri?”

Dari sikap dusta itu orang akan mudah menghalalkan atau mengharamkan sesuatu tanpa didasari pengetahuan agama. Kerananya Allah swt berfirman:

“Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut sebut oleh lidahmu secara dusta ‘ini halal dan ini haram’ untuk mengada ngadakan kebohongan terhadap Allah. Sesungguhnya orang orang yang yang mengada ngadakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung.”

(Surah an Nahl:116)

Rasulullah saw bersabda:

“ Janganlah kamu berdusta dengan mengatas namakan aku. Sesiapa yang dengan sengaja berdusta atas nama diriku, maka berpuas puaslah diri bertempat di neraka.”

(Riwayat Bukhari)

Oleh kerana itu wajib menyimpan apa sahaja yang diceritakan orang kepadanya dan tidak menceritakan kembali apa saja sahaja yang didengarinya, kalau hal itu tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Rasulullah saw bersabda:

“cukuplah seseorang dianggap pendusta jika dia menceritakan kembali (kepada orang lain) setiap yang didengarnya”

(Riwayat Muslim)

Wallahua'lam


Oleh itu marilah kita ambil iktibar dari nasihat2 seperti apa yang diperkatakan oleh Luqman Hakim kepada anaknya

Orang-orang yg sentiasa menyediakan dirinya utk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari ALLAH. Orang yg insaf dan sedar setalah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemulian dari ALLAH juga.

Wassalam....

Al-’Asr
BismillahirRahmanirRahim
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
[1]Demi Masa!
[2]Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian
[3]Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran."




Wednesday, November 12, 2008

Selamat Hari Lahir Cikgu...


Mg dirahmati Allah selalu...:)


Wednesday, November 5, 2008

Sayyida Nafisa: Wanita Teladan

Sejarah Islam hanya mencatat sedikit saja nama ulama perempuan. Kita lebih mengenal nama ulama lelaki daripada perempuan. Malah, kita juga lebih mengenal Syafii, Hanafi, Hanbali, Maliki, dan banyak lagi. Tapi tak pernah mendengar dari siapa mereka belajar. Populariti ulama perempuan tenggelam di sebalik karisma mereka yang belajar darinya. Walhal tak ada hilir jika tak ada hulu. Tak kenal maka tak sayang. Kita memang tak tahu mereka. Jadi, bagaimana kita menyayanginya?

Ada satu nama, Sayyida Nafisa namanya. Darinya Syafii memperoleh pengajaran ilmu fiqh, Quran dan hadis. Pendiri salah satu dari empat mazhab. Ia menyusul cucu Imam Hasan Ali Abi Thalib, lima tahun setelah perempuan itu berada di Kaherah, Mesir. Tapi nama Sayyida Nafisa seolah tak dikenal umat Islam. Mereka hanya tahu Syafii, pendiri mazhab Syafii.

Sayyida Nafisa lahir di Madinah pada tahun 145 Hijriah. Ia keturunan langsung Nabi Muhammad SAW melalui cucu beliau Imam Hasan. Putera pasangan Imam Ali dan Sayyida Fatimah itu memiliki seorang anak bernama Zaid, dan selanjutnya Zaid mempunyai anak bernama Hasan al-Anwar, ayah Nafisa. Jadi, Hasan al-Anwar adalah cucu Imam Hasan.

Kerana itu, wajar jika Sayyida Nafisa juga mewarisi kecerdasan sekaligus kefasihan berbicara. Dari keluarganya, ia memperoleh pengetahuan tentang Islam. Pendeknya jalur kekeluargaan serta kehidupan keseharian yang ia jalankan membuat wawasannya tentang al-Ouran dan hadis Nabi sangat luas.

Nafisa kecil selalu dibawa ayahnya ke Masjid Nabawi untuk shalat dan bermunajat. Hasan Al-Anwar yang sempat menjadi gabenor Madinah biasa berlama-lama di makam datuknya Muhammad SAW. Nafisa kecil mendampingi tiap kali ayahnya ke Al Haram. Kala itu usianya masih kecil. Ia masih dituntun menuju makam Rasul sampai usianya enam tahun.

Hasan Al-Anwar kerap memperkenalkan anaknya pada Rasulullah. ”Ya Rasulullah, ini aku datang bersama puteriku Nafisa.” Kunjungan itu ia lakukan terus sampai satu kali ia bermimpi berjumpa datuknya yang mengatakan senang berjumpa Nafisa. Rasulullah dalam mimpi Hasan mengaku senang pada Nafisa kerana Allah juga menyukainya.

Kebiasaan semasa kecil terbawa terus. Nafisa menjadi perempuan yang rajin belajar dan terus-menerus beribadah di masjid. Kerana itu tak hairan jika sejak kecil ia telah menghafaz Al-Quran dan mengerti hukum Islam sejak belia lagi. Melanjutkan tradisi keluarga Rasul, ia juga terbiasa bermunajat di makam Rasul.

Kefasihan bicara, penguasaan ilmu yang baik serta kekhusyukannya beribadah menjadikan Nafisa rujukan penduduk Madinah yang hendak bertanya. Perempuan yang sangat zuhud dan alim ini segera disukai penduduk Madinah.

Ia kemudian punya beberapa gelar antara lain Nafisat Al Ilm wal Ma’rifat, Nafisat Tahira (wanita suci), Nafisat Al Abida (Nafisa ahli ibadah), Nafisat Al Darayn, Sayyidat Ahlul Fatwa, Sayyidat Al Karamat dan Umm Al Awaajiz. Kesemuanya itu merujuk pada kehidupan dan keulamaannya.

Diusia 16 tahun, Nafisa menikah. Ia disunting Ishaq Mu’taman, keturunan langsung Imam Husain, saudara Imam Hasan putra Imam Ali dan Sayyida Fatimah. Dari pernikahan ini, Nafisa memiliki dua anak Al Qasim dan Ummu Kaltsum.

Menikah, tak menjadikan perempuan ini menarik diri dari kegiatan belajar dan mengajar. Kerana memang itu pesan yang disampaikan datuknya Muhammad SAW. Ia juga berangkat ke Makkah untuk ibadah haji. Dan ia memilih jalan kaki sementara yang lain berkendaraan unta. ”Aku malu pada datukku Muhammad bila pergi ke Makkah berkendaraan.” Begitu dia memberi alasan.

Saat berusia 44 tahun, Sayyida Nafisa hijrah ke Mesir. Tak ada penjelasan mengapa ia pindah ke negeri di seberang benua itu. Namun sebelum ia tiba, simpati masyarakat telah diperolehnya. Masyarakat Mesir sangat menghormati ulama perempuan keturunan Rasulullah SAW. Saat datang, Sayyida Nafisa disambut bak puteri. Ia diarak dengan lagu-lagu shalawat.

Putri Hasan Al-Anwar ini lantas tinggal di kediaman Jamaluddin Abdullah Al Jassas, rakannya yang orang Mesir. Tiap saat rumah ini selalu dikerumuni orang. Mereka datang untuk belajar, meminta doa, bertabarruk, atau ikut beribadah.

Merasa tak enak hati dengan pemilik rumah, Sayyida Nafisa pindah ke rumah temannya Ummu Hani yang sekarang berada di daerah al Hasaniyya. Namun kepindahan tak membawa perubahan. Umat Islam Mesir dari berbagai pelosok masih mengunjunginya.

Pada akhirnya, Sayyida Nafisa merasa terganggu kekhusyukan dalam berdoa. Rumahnya selalu ramai. Sementara tak mungkin menolak permintaan masyarakat yang datang meminta doa, ia merasa kehilangan waktu untuk berdua saja dengan Sang Pencipta, atau saat ia hendak berbicara dengan datuknya Rasulullah SAWW.

Perempuan ini menyerah. Ia memutuskan untuk kembali ke Madinah Al Munawwarah. Namun, keputusannya mengecewakan rakyat Mesir. Melalui gabenor Mesir, mereka memohon salah satu keturunan Nabi itu tak meninggalkannya. Umat Islam Mesir memerlukan bimbingannya. Mereka merasa kehadiran Sayyida Nafisa membawa berkah.

Lagi-lagi ia tak dapat mengelak. Sayyida Nafisa mengalah. Ia tak mungkin meninggalkan masyarakat yang begitu mencintainya. Ia memutuskan untuk tinggal. Tentu masyarakat Mesir bersukaria

Sebagai rasa terima kasih, gabenor Mesir kala itu Sirri bin Hakam menghadiahkan sebuah rumah di tempat lain. Rumah itu berada di lahan yang lebih besar. Dengan begitu kerumunan dapat ditampung. Ia juga boleh mengatur waktu untuk bermunajat, mengajar dan menerima kunjungan. Pada akhirnya ia menerima masyarakat pada hari tertentu. Selebihnya adalah waktu peribadi untuk ibadah dan mengajar.

Di rumah baru itu kemudian Sayyida Nafisa menerima murid. Ia khusus mengajar hukum Islam, Al-Quran dan hadis. Salah satu muridnya yang kemudian sangat terkenal adalah Syafii. Syafii datang lima tahun setelah Nafisa tiba di Kaherah. Murid lain yang juga menjadi besar adalah Utsman bin Said Al Misri, Dzun Nun Al Misri, dan Masri Al Samarkandi.

Syafii dan Sayyida Nafisa lantas berkerjasama. Mereka mengelola majlis pembelajaran itu bersama. Di tempat Sayyida Nafisa, Syafii boleh tinggal enam jam dalam sehari. Ia mengajar ilmu kalam, figh dan tafsir.

Syafii juga memimpin shalat di markas Sayyida Nafisa. Gurunya itu akan menjadi makmum dan berdiri di belakang. Sampai saat sakitnya, Syafii masih berkunjung ke rumah Sayyida Nafisa. Ia meminta doa. Dan saat tak mampu lagi berjalan, ia mengirim muridnya untuk duduk di majlis yang dipimpin Sayyida Nafisa.

Si murid lantas menyampaikan salam Syafii. ”Saudara sepupumu ini tengah terbaring sakit. Doakan aku agar segera sembuh.” Begitu pesan yang dititipkan Syafii buat guru Sayyida Nafisa. Sampai satu saat, Sayyida Nafisa mengatakan kepada orang yang dipesan kata-kata ‘Mudah-mudahan Allah akan bertemu dengannya. Sebuah pertemuan yang teramat baik.’

Pesan tersebut dimaknai Syafii sebagai pertanda bahawa saat kematiannya telah dekat. Ia lantas mengirimkan lagi utusan yang menyampaikan permohonan terakhir agar Sayyida Nafisa berkenan mensolatkan jenazahnya setelah ia meninggal.

Sayyida Nafisa mensolatkan Syafii di rumahnya, tempat mereka biasa mengaji bersama. Jenazah Syafii dibawa ke rumah Sayyida Nafisa untuk disolatkan.

Ulama yang satu ini hidup sebagai seorang sufi. Diriwayatkan ia hanya makan sekali tiap tiga hari. Ia bahkan menyalurkan lagi hadiah yang diberikan gabenor Mesir berupa wang kepada orang miskin di sekitarnya. Apapun yang dihadiahkan kepadanya akan ia sebar lagi kepada mereka yang memerlukannya. Ia lebih rela memilih hidup miskin meski mampu untuk hidup mewah.

dipetik dari Ummahonline.

"

Tuesday, October 21, 2008

الفرقان Al-Furqon


Sekadar perkongsian maklumat dengan kawan2... Al-Quran merupakan kitab Samawiy yang terakhir diturunkan oleh Allah taala untuk memberi petunjuk kepada manusia. Dengan al-Quran maka berakhirlah silsilah wahyu dan berhentilah pengutusan rasul. Allah taala menurunkan al-Quran dengan kebenaran dan tiada dusta padanya. Itulah hakikat yang mesti diyakini oleh seorang muslim secara tuntas berdasarkan firman Allah taala:


وَأَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقاً لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِناً عَلَيْهِ فَاحْكُم بَيْنَهُم بِمَا أَنزَلَ اللّهُ وَلاَ تَتَّبِعْ أَهْوَاءهُمْ عَمَّا جَاءكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجاً وَلَوْ شَاء اللّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَـكِن لِّيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُم فَاسْتَبِقُوا الخَيْرَاتِ إِلَى الله مَرْجِعُكُمْ جَمِيعاً فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

48 . Dan Kami turunkan kepadamu Kitab (Al-Qur'an) dengan membawa kebenaran, untuk membenarkan Kitab-kitab Suci yang telah diturunkan sebelumnya dan untuk mengawasinya. Maka berhukumlah di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepadamu), dan janganlah engkau mengikut hawa nafsu mereka (dengan menyeleweng) dari apa yang telah datang kepadamu dari kebenaran. Bagi setiap umat di antaramu, Kami tetapkan satu Syariat dan jalan yang terang. Dan kalau Allah menghendaki nescaya Ia jadikan kamu satu umat, tetapi Ia hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu. Oleh itu berlumbalah kamu membuat kebaikan. Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka Ia akan memberitahumu apa yang kamu berselisihan padanya. [al-Ma'idah:48]

Memandangkan al-Quran mengakhiri punurunan wahyu, lantaran itulah ia di sifatkan sebagai mengawasi kitab-kitab yg terdahulu. Mengawasi dalam erti kata menyatakan kebenaran yang terkandung dalam kitab-kitab tersebut dan mendedahkan kebatilan yang menyerupai penyelewengan, kesamaran mahupun perubahan yang cuba dilakukan oleh tangan orang-orang kafir. Dengan kata lain, ia menjadi saksi, membenarkan, memelihara, menghukum dan menjaga isi kandungan asli kitab-kitab samawiy dari campurtangan manusia.

Bahkan al-Quran juga dinamakan al-Furqon iaitu yang membezakan di antara kebenaran dan kebatilan.
Oleh yang dimikian, Allah memelihara al-Quran dengan sesempurna pemeliharaan. Tidak mungkin diselewengkan atau digubal. Firman Allah taala:


إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

9 . Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Qur'an, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya. [al-Hijr:9]

لَا يَأْتِيهِ الْبَاطِلُ مِن بَيْنِ يَدَيْهِ وَلَا مِنْ خَلْفِهِ تَنزِيلٌ مِّنْ حَكِيمٍ حَمِيدٍ

42 . Yang tidak datang kepadanya (al-Qur?an) kebatilan baik dari depan maupun dari belakangnya, yang diturunkan dari (Tuhan) Yang Maha Bijaksana lagi Maha Terpuji. [Fussilat:42] Berbekalkan dengan kebenarannya, maka al-Quran menyaksikan bahawan kitab Taurat, Injil dan Zabur adalah benar belaka -sebelum diselewengkan- dan kenyataan ini akan terus kekal.


Wallahua'lam...

Wednesday, October 8, 2008

Jika aku Jatuh Cinta…….


Ya Allah…
Jika aku jatuh cinta,
cintakanlah aku pada seseorang
yang melabuhkan cintanya pada-Mu,
agar...
bertambah kekuatan ku
untuk mencintai-Mu.

Ya Muhaimin...
Jika aku jatuh cinta, jagalah cintaku padanya
agar tidak melebihi cintaku pada-Mu.

Ya Allah...
Jika aku jatuh hati,
izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pada-Mu,
agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta semua.

Ya Rabbana…
Jika aku jatuh hati,
jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling pada hati-Mu.

Ya Rabbul Izzati...
Jika aku rindu,
rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu.

Ya Allah...
Jika aku rindu,
jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga-Mu.

Ya Allah...
Jika aku menikmati cinta kekasih-Mu,
janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat
disepertiga malam terakhir-Mu.

Ya Allah...
Jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu,
jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepada-Mu.

Ya Allah....
Jika Engkau halalkan aku merindui kekasih-Mu,
jangan biarkan aku melampui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada-Mu.

Ya Allah...
Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta pada-Mu,
telah berjumpa pada taat pada –Mu,
telah bersatu dalam dakwah pada-Mu,
telah berpadu dalam membela syariat-Mu.
Kukuhkanlah, Ya Allah... ikatannya.
Kekalkanlah cintanya.
Tunjukilah jalan-jalannya.
Penuhilah hati-hati ini dengan nur-Mu yang tiada pernah pudar.
lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal di jalan-Mu…..

Amiiin Ya Rabb….

Aku cinta kepadaMu kerana
ENGKAU TUHANKU DAN AKU HAMBAMU…
Ya Rabb…

Diambil dari sini

Pentingkah Akhlak Dalam Berjemaah?


Nampaknya senario politik dewasa ini semakin hangat. Seringkali ana dapati perbezaan pandangan yg berlaku kalangan pimpinan jemaah. Sememangnya diakui bahawa ini adalah lumrah. Manusia dalam soal menanggapi kebenaran pasti tidak pernah sepakat. Bahkan perbezaan pendapat yang diurus dan dijana dalam kondisi yg sihat mampu menghasilkan pendapat yg bernas. Itulah yg dimaksudkan oleh Nabi s.a.w. dalam ucapan Baginda: "Perbezaan pandangan dikalangan umatku adalah Rahmat".

Jadi bagaimana nak melahirkan individu yg berkhilaf dalam kondisi yg sihat sehingga ia menjadi rahmat kepada jema'ah bukan ujian atau musibah?

Dalam soal melontarkan pandangan, kadang-kadang kita terlalu ghairah hingga terlupa memerhatikan adab-adab dan akhlaknya supaya tindakan kita itu tampak cantik dan indah. Lebih-lebih lagi dalam situasi musuh yg sentiasa mengintai mencari kelemahan, sepatutnya perkara ini perlu ditekankan. Bila pandangan diluahkan pada saluran (akhlak) yg salah maka ia akan dijadikan modal oleh musuh untuk membedil dan membedal jemaah Islam. Akhirnya rahmat jadi ujian kita jg yg rugi.

Apa pentingnya adab dan akhlak dalam jemaah ni? Jawapannya sangat penting! Kerana adab dan akhlak inilah yg membezakan kita dengan parti lawan. Kalau kita tidak menjaga nilai akhlak ini siapa kita dengan mereka? sama saja 2x5.

Kita yg mewarisi perjuangan Rasulullah s.a.w. perlu sedar, baginda diutus untuk meyemai dan menyempurnakan akhlak mulia di kalangan umat manusia. Makanya marilah sama-sama kita usahakan. Sesungguhnya Allah menilai perbuatan kita walau sebesar zarah. Allahummaghfirlana zunubana!

Sunday, October 5, 2008

Eid Mubarak!

Salam Buat Semua Sahabat...


Bersua kembali. Syukur pada Ilahi atas limpahan nikmat yang tidak putus-putus. Sehingga saat ini kita masih bernyawa, bahkan masih dibekalkan iman dan takwa sebagai hidayah sepanjang menjalani liku-liku kehidupan.

Syukran banyak-banyak kepada sahabat-sahabat yang masih setia menziarahi teratak Tomato ni. Walaupun tiada artikel baru yang diterbitkan, namum kesudian kalian meluangkan masa dan menjenguk laman ini amat ana hargai. Ia merupakan kesinambungan ukhuwah yg indah meskipun hanya berlangsung di alam maya. Mudah2an Allah merahmati kalian.

Untuk makluman semua sahabat, pada 25 September 2008 jam 10.00 malam kapal terbang yang ana naik selamat mendarat di KLIA. Penerbangan Egypt Air dari Cairo ke Bombai dan seterusnya ke Kuala Lumpur itu memakan masa lebih 10 jam membelah awan. Sampai saat ini ana merasakan detik-detik setahun yang lalu mengembara di Bumi Anbiyah semacam lintasan mimpi. Terlalu pantas. Seolah-olah baru semalam berlaku. Walaupun begitu, selaut kesyukuran dihamparkan kepada Allah yg mempermudah segala urusan.Segala yg kita alami sudah pasti ia adalah perancangan Yang Maha Esa yang sarata dengan hikmahnya.

Cukup di sini dulu untuk kali ini. InsyaAllah lepas ni Tomato akan berceloteh lagi. Banyak hal yg nak dikongsikan, terutama perkembangan yang berlaku yang ana rasakan semenjak pulang.

Kepada semua sahabat, salam aidilfitri dari Tomato di Selatan tanah air.

Tuesday, August 5, 2008

Redhakah kita diuji...?


Sesungguhnya ujian adalah salah satu lambang rahmat dan kasih sayang Allah taala terhadap orang-orang yang beriman. Orang yang diuji Allah adalah orang yang dikasihi-Nya. Telah terbukti yang demikian itu dengan apa yang dialami oleh Rasul-rasul Ulul Azmi. Mereka dinobatkan dengan gelaran tersebut lantaran ujian dan mehnah yang sangat dahsyat. Yang ditempuh dengan penuh kesabaran dan keredhaan. Begitu juga apa yg dialami oleh para sahabat dan para pejuang yang telah berkorban jiwa dan raga mereka. Mereka redha dengan ujian Allah sehingga Allah meredhai mereka.

Walau bagaimanapun, ternyata hakikat ini sukar untuk ditelan oleh sekian ramai orang-orang yang beriman. Mereka sering mengeluh dan menghela nafas dengan penuh rasa kecewa saat menerima ujian. Sangat rumit dan payah untuk menghadapinya dengan redha dan berlapang dada. Ujian dianggap seolah-olah satu bebanan yang sangat menyusahkan. Hal yang demikian berlaku mungkin kerana mereka merasa bahawa diri mereka sudah cukup sempurna dan tidak perlu dididik dan ditarbiah lagi. Mereka inilah golongan yang ditempelak oleh Allah taala di dalam firman-Nya:

أحسب الناس أن يتركوا أن يقولوا ءامنا وهم لا يفتنون.

ولقد فتنا الذين من قبلهم فليعلمن الله الذين صدقوا وليعلمن الكاذبين.

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedangkan mereka tidak diuji lagi?

Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta."

Memang benar, ujianlah yang akan mengasingkan di antara yang benar dan dusta. Ujian juga yang menapis kebaikan dan kejahatan daripada bercampur di dalam hati. Sesungguhnya gelas yang bersih tidak layak diisi padanya air yang kotor. Begitu juga hati yang suci tidak sewajarnya didiami sifat yang keji.

Yakinlah bahawa ujian itu rahmat Allah, ujian itu tarbiyah dari-Nya. Semakin besar ujian yang ditimpakan ke atas seorang hamba, semakin tinggi martabatnya di sisi Yang Esa. Mudah-mudahan Allah mengurniakan sifar sabar dan redha kepada kita semua yang menjadi ciri-ciri orang muttaqin. Amin.

Sent from my phone using trutap


Monday, August 4, 2008

ILMU DAN PERANANNYA DALAM PENGISLAHAN MASYARAKAT...


Sesungguhnya benarlah maksud yang ingin disampaikan oleh sepotong ungkapan Arab yang menyebut:

من أراد الدنيا فعليه بالعلم
ومن أراد الآخرة فعليه بالعلم
ومن أراد هما معا فعليه بالعلم...

"Barangsiapa yang inginkan dunia maka hendaklah ia (mencapainya) dengan ilmu,
barangsiapa yang inginkan akhirat maka hendaklah ia (mencapainya) dengan ilmu,
dan barangsiapa inginkan kedua-duanya sekali maka hendaklah ia (mencapainya) dengan ilmu..."

Saya kira apa yang dimaksudkan dengan ungkapan inginkan dunia dan inginkan akhirat bermaksud kejayaan yang ingin dicapai daripada keduanya. Kejayaan inilah yang menjadi hak istimewa segelintir insan yang pernah melalui kehidupan di dunia dan di akhirat. Kejayaan yang mereka raih hasil dari pengaplikasian ilmu yang diperolehi. Ilmu yang berjaya meletakkan diri mereka di posisi Khair Ummah (sebaik-baik ummah) yang di jelaskan di dalam firman Allah taala ini:

كنتم خير أمة أخرجت للناس تأمرون بالمعروف وتنهون عن المنكر وتؤمنون بالله...

"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, yang menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang mungkar, serta beriman kepada Allah.."

Ternyata untuk menjadi sebaik-baik umat kita harus melaksanakan kewajipan amar ma'ruf nahi mungkar. Namun ia tidak mungkin dapat dilaksanakan melainkan setelah keimanan kepada Allah dipasakkan di sanubari. Bahkan keimanan tidak akan wujud melainkan setelah adanya ilmu. Maka untuk menaiki darjat sebaik-baik umat, ilmu adalah prasyarat yang wajib dipenuhi.

Lantaran peranan dan kepentingan ilmu dalam usaha mengislah kondisi masyarakat ini Allah taala bertitah di dalam al-Quran:

فلو لا نفر من كل فرقة منهم طائفة ليتفقهوا في الدين ولينذروا قومهم إذا رجعوا إليهم لعلهم يحذرون..

"Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka kembali kepadanya."

Maka tidak dapat disangkal lagi bahawa menuntu ilmu menjadi kewajipan untuk memenuhi kewajipan membina individu dan masyarakat yang terbaik dan berkualiti.

Lantas di sini dapat juga disimpulkan bahawa rosaknya institusi masyarakat hari ini adalah natijah kegagalan usaha mengislah kondisi mereka. Dan kegagalan ini berlaku hasil lemahnya iman dan penguasaan ilmu di kalangan umat islam.

Sayugia itu saya mengambil kesimpulan ini sebagai pengajaran dan pedoman buat diri. Bahkan lebih dari itu saya mengharapkan ia menjadi muhasabah supaya tanggung jawab yang dipikul ini tidak disia-siakan serta menjadi noktah bidayah untuk mengatur strategi dan perancangan demi agama Islam yang tercinta semampunya.


Sent from my phone using trutap


Sunday, August 3, 2008

Program HEMAT 08



Himpunan Mahasiswi Tahun Akhir (HEMAT '08)
3 Julai 08
7 a.m.-8.30 p.m.
Dewan Solah Kamil,
Hayyu Sadis,
Kaherah, Mesir.

Antara yang menarik:
1. Taklimat Ijazah Lanjutan di Universiti tempatan.
2. Taklimat Ijazah Lanjutan di Mesir.
3. Forum Kerjaya.


Sent from my phone using trutap



Saturday, August 2, 2008

Cerita Kawan...

Suatu hari saya ditanya oleh seorang sahabat: "Ukhti, macam mahu jadi istiqomah?"


Agak lama juga saya memikirkan jawapannya kerana saya mengira diri saya bukan tergolong dari kelompok yang istiqomah. Jadi bagaimana mungkin saya boleh memberikan saranan kepada sahabat saya ini? Blog saya yang suram dan sepi ini sudah cukup membuktikannya.


Walau bagaimanapun, saya tidak mahu membiarkan soalan sahabat saya itu sepi tanpa jawapan kerana ia sangat menyakitkan. Juga saya tidak mahu mengecewakannya.



"Yang pertama, istiqomah itu ialah ketetapan hati yang dicampakkan oleh Allah taala kepada hamba-hamba yang dipilih oleh-Nya. Jadi mohonlah kepada Allah agar dipilih menjadi hambanya yang istiqomah."


"Yang kedua, anda perlu punya seorang teman yang sentisa mendorong ke arah kebaikan."


Ringkas saja. Cuma 2 tips yang saya berikan. Mudah-mudahan ia memberikan sedikit kekuatan untuknya mengatur langkah kehadapan. Dalam hati saya mendoakan.

Tuesday, July 22, 2008

Kedudukan Wanita Sebelum Islam...




Segala puji dan puja diserahkan kepada Allah yang telah menjadikan Islam sebaik-baik agama dan cara hidup bagi umat manusia. Islam adalah cahaya yang menerangi kegelapan dunia. Islam adalah pembela kebenaran. Islam adalah keadilan. Islam adalah kebajikan. Islam adalah landasan menuju kebahagiaan di dunia dan akhirat.


Baru-baru ni saya diminta menyertai pertandingan forum yang diadakan sempena Perhimpunan Mahasiswi yang dianjurkan oleh Badan Kebajikan Anak Negeri Johor (BKPJM). Topik "MUSLIMAH HARI INI" diketengahkan sebagai bahan perbincangan. Pada awalnya otak saya semacam blur kerana makluman yang lewat. Tapi saat akhir idea datang juga setelah membelek beberapa buah kitab. Alhamdulillah.


Salah satu perkara yang saya sentuh ialah tentang kedudukan wanita sebelum dan selepas kedatangan Islam. Sebagaimana yang kita ketahui, zaman sebelum kedatangan Islam umat manusia ketika itu jauh dari petunjuk dan cahaya Allah. Zaman yang diselubungi kegelapan lantaran kejahilan dan kekufuran yang berleluasa.


Kedudukan wanita pada tempoh itu tidak lebih daripada barang dagangan dan alat pemuas nafsu. Sungguh hina persepsi seorang lelaki terhadap seorang wanita. Lantaran itu belaku berbagai bentuk ppenindasan dan penyeksaan yang terpaksa ditempuhi oleh seorang wanita secara fizikal dan emosinya.


Seorangn wanita dianggap beban bagi sebuah keluarga. Mana-mana suami isteri yang dikurniakan cahaya mata perempuan dianggap mendapat sial yang besar. Mereka diperlakukan lebih hina dari hamba seolah-olah tidak punya nilai dan harga diri walau satu sen. Itulah realiti yang berlaku dalam suasan masyarakat jahiliah. Hal ini telah dirakamkan di dalam al-Quran. Firman Allah taala:

وَإِذَا بُشِّرَ أَحَدُهُمْ بِالأُنثَى ظَلَّ وَجْهُهُ مُسْوَدّاً وَهُوَ كَظِيم

58 . Dan apabila dikhabarkan kepada seseorang dari mereka bahawa ia beroleh anak perempuan, muramlah mukanya, sedang ia sangat marah.

يَتَوَارَى مِنَ الْقَوْمِ مِن سُوءِ مَا بُشِّرَ بِهِ أَيُمْسِكُهُ عَلَى هُونٍ أَمْ يَدُسُّهُ فِي التُّرَابِ أَلاَ سَاء مَا يَحْكُمُونَ

59 . Ia bersembunyi dari orang ramai kerana berita buruk yang disampaikan kepadanya; adakah ia akan memelihara anak itu dalam keadaan yang hina, atau ia menanamnya hidup-hidup dalam tanah? Ketahuilah! sungguh jahat apa yang mereka hukumkan itu.

Apa yang telah dinyatakan oleh al-Quran ini menjadi bukti tekanan dan seksaan yang melampau oleh masyarakat jahiliyah terhadap wanita. Sejarah juga menceritakan bagaimana Saidina Umar sebelum memeluk Islam pernah menanam anak perampuannya hidup-hidup. Ia tidak menjadi kesalahan dalam undang-undang Jahiliyah bahkan seluruh masyarakat mengiyakan dan membenarkan kekejaman itu.


Itu hal yang berlaku di kalangan masyarakat Arab Jahiliyah. Penindasan yang lebih menyayat hati juga berlaku di kalangan Firaun-firaun (raja-raja). Mana-mana gundik yang disayangi mereka akan sama-sama dikebumikan saat raja itu meninggal dunia sebagai bukti kesetiaan kecintaan yang tidak berbelah bagi. Hal yang sama turut dirasai oleh wanita-wanita india suatu masa dahulu. Mereka yang kematian suami akan turut sama dibakar bersama jasad suami yang tidak bernyawa lagi. Bayangkan penyiksaan yang maha dahsyat yang tidak mampu dibenarkan oleh akal yang sihat.


Demikianlah kedudukan wanita sebelum Islam. Maka saya yakin dengan mudah kalian dapat membuat perbandingan dengan apa yang telah diberikan oleh Islam kepada anda kan?

Wednesday, July 2, 2008

Solat Jumaat...








Gambar-gambar solat Jumaat di sekitar pekan Mandarah. Saya rakamkan pada minggu yang lalu. Kelihatan para jema'ah tidak canggung menunaikan solat walaupun di kawasan pasar.

Thursday, June 19, 2008

Menyepi...

Bismillah...

Alhamdulillah...

Masuk rumah langkah kanan. Baca doa. Mohon kebaikan dan perlindungan.

Lama sudah ditinggalkan blog ni tanpa sebarang update. Baru-baru ini, saya tolong kak Khalilah menyiapkan blog khusus untuk komuniti Muslimat TKO. Blog ini saya jadikan bahan eksperimen untuk meng'apply' template-template baru. Sudahnya blog saya yang bercelaru. Oleh kerana fatrah imtihan yang masih belum berakhir, saya tak sempat nak membaik pulihnya lagi. Ah, itu semua alasan sebenarnya.

Semakin saya cuba untuk mengelakkan pengunaan frasa 'tak sempat', makin acap pula ia terpacul daripada bibir saya.

Imam Hassan al-Banna, seorang tokoh perjuangan Islam yang telah mengasaskan gerakan Ikhwanul Muslimin pernah berpesan:

الواجبات أكثر من الأوقات
Kewajipan-kewajipan yang ada lebih banyak daripada waktu yang dimiliki.

Biarpun mengetahui hakikat itu, namun diri saya nampaknya masih berlengah. Sedangkan tanggung jawab yang berlonggok-longgok itu saya pandang sebelah mata sahaja. Malanglah diri ini kelak di sana menjadi orang-orang yang rugi disumpah masa.

Huhu, sekilas renungan dan muhasabah buat diri sendiri.

Wednesday, May 21, 2008

Hakikat Cinta Hakiki...


Oh, saya tak tahu bagaimana nak mulakan penulisan tajuk yang saya pilih ini. Entah kenapa bayang-bayang persoalan cinta yang hadir. Mungkin kerana saya ini umpama musafir kelana dalam sebuah kembara mencari erti cinta yang sebenarnya. Yang selalu orang sebut-sebut sebagai cinta hakiki tu. Mungkin tanpa sedar kalian juga dalam rombongan itu. Cuba renung sekejap.

Nak takrifkan cinta secara tepat saya tak tahu. Sebab saya tak pernah lagi belajar tentang cinta secara khusus. Tapi sebagai insan yang normal, kita mesti dapat rasakan kewujudan satu naluri dalam diri yang kita pasti bahawa itulah cinta.

Cinta itu paduan antara kasih dan sayang. Ia fitrah insani anugerah Ilahi. Lantaran cinta timbul rasa ingin mengasihi dan dikasihi, ingin menyayangi dan disayangi.

Tapi dari mana datangnya cinta?

Sebagai seorang mukmin, kita meyakini bahawa Allah yang mencipta seluruh alam ini. Jadi cinta itu tak terkecuali. Ia adalah ciptaan Allah. Allah yang menjadikan cinta. Jadi Dialah sumber cinta yang sebenarnya. Ya, cinta hakiki yang selalu disebut-sebut tu.

Allah Pencipta cinta? Ya, itu pasti. Tapi Allah sumber cinta, apa buktinya?

Bukti? Kenapa saya lontarkan soalan ni. Huhu, susah nak jawab. Jika tak tepat pembuktian saya akan dipersalahkan. Tapi tak pe, saya cuba. Kalau salah kawan-kawan betulkan ye.

Kita cerita dulu.

"Ain, makanlah buah ni."

Saya suakan buah tembikai susu yang siap saya kupas, potong dan atur atas piring. Sepanjang hidup saya, tembikai susu di sini yang paling manis dan lemak saya rasakan. Uii, sedap kawan-kawan. Kalah tembikai susu di Malaysia.

"Tak nak ayu. Makanlah. Ain tak makan buah tu."

Sebenarnya saya tau dah si Ain ni tak makan buah tu. Saje saya pelawa, kot-kot terbuka hatinya nak merasa. Ye la, sape tak pelik. Dalam dunia ni ada juga orang yang tak makan Honey Dew yang menjadi kegemaran Sinyu dalam karton Doremon. Bila ditanya kenapa?

"Entahlah. Ain tak rasa nak."

Erm, apalagi nak dikata. Suka, gemar, minat, cinta itu tak boleh dipaksa-paksa.

Ya, cinta tak boleh dipaksa. Seribu alasan sekalipun tidak boleh memaksa kita menyintai sesuatu dan seribu alasan juga tidak bisa menghalang kita untuk menyintai sesuatu.

Cinta itu datang tanpa dipinta. Cinta itu hadir tanpa dipaksa. Nah, itulah bukti cinta itu sumbernya Allah. Allah Yang Maha Esa.

Bila Dia menghendaki cinta jatuh ke dalam hati kita terhadap sesuatu, sesiapapun dan apa jua sekalipun tidak akan mampu menghalang.

Begitu juga jika Dia tidak mahu ada cinta antara kita dan sesuatu, sesiapapun malah apa jua sekalipun tidak bisa memaksa cinta untuk hadir.

Erm, macam mana? Sudah terbuktikah Allah itu sumber cinta? Saya pasti kalian sendiri pernah merasa. Cuba renung-renung sejenak.

Cinta itu hidayah dan anugerah-Nya. Dialah sumber segala cinta.

Ada orang yang Allah kurniakan cinta kepada dunia. Ada orang yang Allah kurniakan cinta kepada akhirat.

Jadi, jika diri kita ini pencinta dunia dan ingin berubah menjadi pencinta akhirat; mohonlah kepada Allah kerana Dia sumber segala cinta.

Ada orang Allah kurniakan cinta kepada maksiat. Ada orang yang Allah kurniakan cinta kepada amal kebajikan.

Jadi jika kita ini pencinta maksiat dan ingin berubah kepada pencinta amal kebajikan; mintalah kepada Allah kerana Dialah sumber segala cinta.

Ada orang yang Allah kurniakan cinta kepada ilmu. Ada orang yang Allah kurniakan cinta kepada perjuangan.

Jadi jika kita bukan pencinta ilmu dan perjuangan dan kepingin menuju ke arah itu, maka mohonlah kepada Allah. Dialah sumber segala cinta.

Jika ternyata kita sudah siap menjadi seorang pencinta akhirat, amal kebajikan, ilmu dan perjuangan, maka bersyukurlah kerana itu semua terbit dari sumber segala cinta iaitu ALLAH.

Bila sudah meyakini Allah sumber cinta, kita akan kembali kepada-Nya sebelum mencintai sesuatu. Saat sedang mencintai pula kita sering pulang kepada-Nya meluahkan rasa syukur atas kurniaan itu. Nah, di situlah nilai cinta sebenarnya. Meletakkan cinta pada Dia. Menyerahkan cinta kepada-Nya.

Ternyata, "Dialah sumber cinta yang hakiki." "Dialah cinta yang hakiki." "Dialah Yang Hakiki."

Jika perhati perenggan di atas degan hati-hati, kita akan temui hakikat cinta yang kita cari-cari.

Selamat merenung.

Friday, May 16, 2008

Selamat Hari Guru...


Setiap kali berdoa, guru adalah antara insan yang tidak pernah saya lupakan. Selepas mak dan ayah, merekalah golongan yang paling saya hormati dan kasihi. Tiada imbalan yang mampu saya tawarkan sebagai balasan terhadap jasa dan pengorbanan mereka melainkan secangkir doa yang tak putus saya panjatkan.

Bahkan diri saya yang ada kini meniti di atas doa para guru.

"Alhamdulillah, dah sampai Mesir anak murid cikgu ni." Gembira dan syukur terpancar jelas pada kalam Cikgu Noraini, ketika saya menghubunginya.

"Cikgu, doakan ayu berjaya."

"Ya, cikgu selalu doakan kejayaan ayu. Dan cikgu berdoa semoga Allah pertemukan kita lagi."

Hu hu. Terharu dengan harapan cikgu. InsyaAllah, pulang nanti kita pasti bertemu.

Cikgu Noraini guru
saya semasa di sekolah rendah 12 tahun dahulu. Sejak berpisah, baru sekali kami bertemu itupun secara kebetulan. Tapi kerana saya tak pernah lupakan nombor telefon cikgu semenjak saya menghafalnya dan mendialnya berulang kali, mungkin kerana itu cikgu mengingati saya sampai sekarang.

Seorang guru bukan mengharapkan balasan material daripada muridnya. Cukup sekadar kita mengingati dalam erti kata menghubungi, bertanya khabar sudah bisa membuatkan hati seorang guru riang gembira. Itulah manis akhlak yang dinantikan oleh seorang pendidik.

Begitulah yang saya alami dalam hidup ini. Di sini juga sama halnya. Syeikh cukup gembira bila saya menghubunginya.

"Raihanah, bila nak balik Kaherah? Bila nak datang rumah Syeikh?"

"InsyaAllah bulan 7 nanti, Syeikh"

"Kenapa bulan 7? Kenapa tak bulan 6?"

"Imtihan habis bulan 7."

"Ooo... Tak pe. Bulan 7 nanti datang rumah Syeikh kita buat makan-makan."

Syeikh sangat gembira bukan kerana saya anak muridnya yang bersuara paling lunak ketika membaca al-Quran, hanya kerana saya rajin menelifon Syeikh ketika berada jauh di Iskandariah.

Sebenarnya ramai lagi guru-guru yang gagal saya hubungi kerana kelemahan saya sendiri. Harap-harap itu bukan bereti saya melupakan mereka.

Ada sebilangannya yang telah kembari ke pangkuan Allah. Moga Allah merahmati roh-roh mereka atas pengorbanan yang dicurahkan.

Siapalah diri ini tanpa guru. Aku hanya insan kerdil yang bertatih atas doa dan tunjuk ajarmu. Oh guru...

Asas...

Lihat bangunan tinggi
megah gagah berdiri
dibina dari asas
asasnya itu tapak
tapaknya di bawah
bawah lawannya atas.
Jadi bangunan megah itu
dibina dari asas
bukan dari atas.
Bila asasnya kukuh
bangunan jadi teguh.
Bila asasnya rapuh
bangunan akan runtuh.

Lìhat pula
pohon tegak perkasa
tumbuhnya dari asas
asas itu akarnya
akarnya di bawah
bawah lawannya atas.
Lantas pohon perkasa itu
tumbuh dari asas
bukan dari atas.
Bila asasnya kejap
pohon jadi mantap.
Bila asasnya goyang
pohon pasti tumbang.

Begitu perihalnya kehidupan.
Fikir-fikirkanlah...

Mood Imtihan...

Seminggu terakhir ni terasa mahu memerah sahaja di rumah. Selama tidak ada urusan di luar, saya lebih suka mengelakkan diri daripada merayau tak tentu hala. Bimbang hati dan fikiran turut ikut tak menentu.

Dalam fatrah imtihan ni, saya cuba hadkan aktiviti yang dirasakan kurang keutamaannya. Rasa canggung dan kekok juga, ditambah lagi rasa sunyi yang berkunjung saban waktu tanpa jemu. Inilah ujian dan cabaran yang terpaksa saya lalui saat ini. Namun, bak kata Ustaz Hairul Nizam, ujian adalah peluang buat kita. Jadi saya cuba isi kesunyian ini dengan muhasabah diri dan membaca al-Quran di samping memberi tumpuan kepada imtihan yang bakal diduduki.

Jadi di kesempatan ini, saya hulurkan kemaafan dan ucapan terima kasih kepada yang sudi berkunjung ke blog budak hingusan ni. Terima kasih atas sokongan kawan-kawan terutama dari Kelab GB.

Buat yang memberi komentar, yang menggelarkan dirinya penyokong sekularisme atau mungkin tak salah saya namakan pejuang sekularisme, terima kasih atas buah fikiran yang anda lontarkan. Mungkin pahit manis buah fikiran itu menjana otak saya meneroka setiap sudut untuk menghasilkan jawapan yang terbaik bagi persoalan yang bermain di benak. Sebenarnya saya belum pernah lagi melebelkan diri ini sebagai pejuang Islam. Namun title yang diberikan oleh pejuang sekularisme itu saya sambut baik sebagai doa darinya.

Dan untuk kalian juga ingatan saya dalam doa ini. Mudah-mudahan Allah memperkenankan kita sebagai hamba yang diberikan hidayah, inayah dan maghfirah.

Yang baik itu dari Allah, yang kurang itu datang dari kelemahan diri ini. Mohon didoakan kejayaan dalam segenap lapangan hidup. Terima kasih semua :)

Monday, May 12, 2008

Taqwa Jalan Menuju Kebahagiaan dan Kejayaan...

Firman Allah taala:

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Muslim.

Dan berpegang teguhlah kamu semua pada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa jahiliah) bermusuhan, lalu Allah Mempersatukan hatimu, sehingga dengan kurnia-Nya kamu menjadi bersaudara, sedangkan (ketika itu) kamu berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari sana. Demikianlah, Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk.

Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang bercerai berai dan berselisih setelah sampai kepada mereka keterangan yang jelas. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat azab yang berat." [Ali Imran:102-105].

Dalam ayat di atas, terdapat perintah Allah taala terhadap hamba-hamba-Nya supaya bertakwa. Seolah-olah Dia telah menghimpunkan segala kebaikan di dalamnya. Supaya dengan ketakwaan tersebut orang-orang beriman bisa mencapai kejayaan dan bisa merebut segala kebaikan, kebahagiaan dan kejayaan sebagai rahmat Allah taala kepada mereka.

Takwa merupakan pesanan Allah taala kepada umat-umat terdahulu dan terkemudian. Firman-Nya:

"Kami telah Memerintahkan kepada orang yang diberikan kitab suci sebelum kamu dan (juga) kepadamu agar bertakwa kepada Allah." [An-Nisa':131]

Maka tidak ada kebaikan pada masa kini dan akan datang, yang bersifat nyata atau tersembunyi melainkan takwa menjadi jalan penghubungnya dan wasilah yang menyampaikan kita kepadanya.

Dan tiadak ada sebarang kejahatan pada masa kini dan akan datang, yang bersifat nyata atau tersembunyi melainkan takwalah perisai yang menepisnya dan benteng yang menyelamatkan daripada segala kemudaratan.

Betapa banyak di dalam al-Quran ayat-ayat yang mengaitkan ketakwaan dengan kebaikan dan kebahagiaan. Di antaranya kebersamaan dan pemeliharaan-Nya kepada kita yang bersumber dari rasa takwa sebagaimana firman-Nya:

"Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahawa Allah berserta orang-orang yang bertakwa." [An-Nisa':194].

Orang yang bertakwa juga akan dikurniakan ilmu dari sisi-Nya (ilmu Ladunni) sebagaimana firman-Nya:

"Dan bertakwalah kepada Allah, Allah akan Memberikan pengajaran kepadamu." [al-Baqarah:282].

Selain itu, rasa takwa memberikan kita keputusan yang tepat saat berdepan dengan perkara yang syubhah iaitu ketika berada di antara dua persimpangan halal dan haram dan ketika dihurung kemusykilan. Bahkan rasa takwa juga bertindak sebagai penghapus kesalahan dan dosa sebagaimana firman Allah:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan Memberika furqan (kemampuan membezakan yang hak dan batil) kepadamu dan Menghapus segala kesalahanmu dan Mengampuni (dosa-dosa)mu. Allah memiliki kurnia yang besar." [al-Anfal:29].

Ketakwaan juga bisa menyelamatkan kita daripada nyalaan api neraka sebagaimana firman-Nya:

"Dan Allah Menyelamatkan orang-orang yang bertakwa kerana kemenangan mereka. Mereka tidak disentuh oleh azab dan tidak bersedih hati." [az-Zumar:61].

Ketakwaan adalah jalan keluar saat jiwa dihimpit kesusahan. Darinya terbit rezki dan kurnia dari arah yang tidak disangka-sangka. Ia menjanjikan kemudahan dan pahala yang besar seperti firman Allah taala:

"Barangsiapa bertakwa kepada Allah Dia akan membukakan jalan keluar baginya, dan Dia Memberi rezki dari arah yang tidak disangka-sangkanya." [at-Thalaq:2].

"Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia Menjadikan kemudahan baginya dalam urusannya." [at-Thalaq:4].

"Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan Menghapus kesalahan-kesalahannya dan akan Melipatgandakan pahala baginya." [at-Thalaq:5].

Begitu juga jaminan syurga bagi yang bertakwa. Firman Allah taala:

"Itulah syurga yang akan Kami Wariskan kepada hamba-hamba kami yang selalu bertakwa." [Maryam:63].

Bahkan ketakwaanlah satu-satunya ukuran kemuliaan di dunia dan akhirat sebagaimana firman-Nya:

"Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa." [al-Hujurat:13].

Ternyata dijadikan kemuliaan itu di sisi-Nya dengan sebab ketakwaan; bukan kerana keturunan, bukan kerana harta, bukan juga kerana paras atau apa-apa selainya.

Dan betapa banyak janji Allah dan Rasul kepada orang-orang yang bertakwa daripada kebaikan yang melimpah-ruah, kebahagiaan yang hakiki, darjat yang tinggi dan kejayaan yang abadi.

Maka bertepatanlah yang demikian dengan bait syair ini:

"Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah maka di situlah tempat yang #
diiring kepadanya peniaga yang untung."

Wallahu a'lam.

*Jadikan al-Quran cermin diri bukan senjata yang membedil sesama sendiri. Moga hidayah Allah sentiasa bersama kita.

Sunday, May 11, 2008

Permaidani...

Rimbun dan redup kasih-Mu
Kau tempatku bepayung
di manakah lg dapat ku rebahkan
rasa gundah ini...

Nun Kau teguh di sana
Pengasih dan Penyayang
pun ku masih terleka
meneguk ihsan-Mu
walau ku sedari...

Oh nyamannya bila dipelukan rindu-Mu
mengimbaulah sentosa...

Bentangkan ku permaidani
dari baldu berwarna putih
moga tak ku terasakan
dugaan yang ku galas ini
kepada-Mu titianku
hijrahkanlah diri ini...

Kebenaran Murtad Wajar Dipertikaikan...

Saya ingin tegaskan di sini bahawa perbuatan keluar daripada Islam setelah menganutnya adalah haram dan berdosa besar. Dalam syariah Islam, mereka yang mengambil keputusan untuk murtad akan diberi tempoh untuk bertaubat dan dipujuk menarik balik keputusannya. Dalam tempoh itu juga, Qadhi atau hakim akan menghantar wakil untuk menyelesaikan krisis akidah yg dialami mungkin kerana kekeliruan atau kekangan hidup yang memaksa. Itu bukti toleransi Islam dalam hal ini. Tetapi seandainya usah menemui jalan buntu dan individu tersebut berdegil dengan keputusannya, maka syariat menghukumnya dibunuh lantaran kesan yang sangat membahayakan umat Islam. Ini ketegasan Islam dalam hududnya.

Saya tidak akan segan silu menyatakan ketegasan ini kerana ia nyata tuntas didokong hujjah al-Quran, Sunnah dan Ijma' Ulama'. Namun perlu difahami bahawa Malaysia bukan pengamal undang-undang hudud. Jadi ia tak perlu dipersoalkan kerana memang tidak akan dilaksanakan terhadap Siti Fatimah.

Saya tidak pula menuding kesalahan ini semata-mata kepada Siti Fatimah. Bahkan mengajak semua bermuhasabah dengan ketewasan ini.

Kes ini membuktikan tiada undang-undang yang tegas yang boleh menghalang seseorang memilih dan meninggalkan agama ini sesuka hati. Tuntutan terhadap undang-undang ini telah disuarakan bertahun lamanya tetapi kerana sikap melengah-lengah maka terjadilah apa yang tidak diingini selama ini. Secara tidak langsung kebenaran murtad ini telah meluluskan tuntutan Suruhanjaya Antara Agama (IRC) yang telah dikemukakan suatu masa dulu. Tak gitu???

Bagi saya kita semua harus bertanggungjawab dengan kekalahan ini. Sebagaimana komen yang diberikan oleh si penyokong sekularisme kepada tulisan saya yang di bawah. Kenapa selama ini kita tidak memberikan sokongan moral kepada Siti Fatimah, kenapa haknya terhadap zakat kita tidak berikan? Sampai bertahun-tahun kita abaikan sehingga akhirnya dia memilih untuk meninggalkan Islam kerana kezaliman kita itu. Tetapi benarkah ini puncanya?

Sepanjang saya mengikuti kes ini tak jumpa pula hal zakat diperkatakan. Atau mungkin saya ketinggalan saya harap si penyokong sekularisme boleh tunjukkan di mana kenyataan zakat sebagai punca beliau murtad.

Yang kita dapati pengakuan Siti Fatimah sendiri bahawa dia memeluk Islam bukan kerana keyakinannya tetapi kerana keinginan mengahwini lelaki muslim Iran. Akhirnya bila dia ditinggalkan maka riwayat Islamnya turut kunjung padam.

Jadi tidak adil saya menyalahkan MAIPP atau Hakim yang mulia kerana sudah jelas tiada keikhlasan di pihak Siti Fatimah sejak awal lagi. Ditambah faktor sikap tidak bertanggung jawab lelaki Iran itu. Bila awal perkara sudah kelam kabut maka tak hairanlah akhirnya jadi kucar lanar.

Yang pasti keputusan membenarkan murtad ini wajar dipertikaikan. Dan sekarang bukan masanya lagi untuk menuduh siapa juara kesalahan ini. Tuntutan kepada undang-undang yang memelihara ketuanan Islam perlu diperhebatkan sebelum muncul Siti Fatimah kedua dan seterusnya. Dan peluang untuk memperbetulkan kesilapan ini perlu diteroka sebelum wujud kesilapan seterusnya.

Soal siapa dahulu yang akan dicampakkan ke neraka saya tak tahu jawapannya. Mungkin saya dulu atau Siti Fatimah dulu atau si penyokong sekularisme dulu atau kita sama-sama dicampakkan serentak. Redha sahajalah...

Friday, May 9, 2008

MAIPP Hilang Akal...?

Hari ini dalam sejarah:

SITI FATIMAH 'DIBENARKAN' MURTAD-KEPUTUSAN MAHKAMAH TINGGI SYARIAH P.PINANG ITU ADALAH KES PERTAMA DI NEGARA INI.

Keratan berita:

"Ketua hakim Syarie Perlis, Osman Ibrahim membenarkan permohonan Siti Fatimah Tan Abdullah @ Tan Abdullah, 39, untuk mendapatkan pengisytiharan keluar daripada agama Islam (murtad). Alasannya, beliau mendapati Siti Fatimah tidak mengamalkan ajaran Islam sejak memeluk agama itu pada 25 Julai 1998."

Ya Rabbi... Pedihnya hati ini.

Sungguh kecewa, Majlis Agama Islam kini bukan lagi pembela agama malah perosak. Alasan lepas tangan yang diberikan di atas tu kawan-kawan. Ye la, dah si Siti Fatimah tu nak murtad sangat, bagi je lah.. Tak payah susah-susah nak tahan dia.. Banyak kerja pula jadinya.. Agaknya inilah yang difikirkan si hakim.

Kawan-kawan, kalian tahu tak bahawa dengan keputusan di atas MAIPP telah mengubah satu prinsip agama Islam? Mana ada dalam hukum Islam kebenaran murtad. Seseorang yang murtad akan diberi tempoh taubat, jika enggan Islam menetapkan ia dibunuh. Tidak pernah wujud hukum yang membenarkan seseorang murtad baik siapapun perantaranya hatta Hakim yang paling bijak di dunia.

Ternyata MAIPP telah menggubal agama Islam. Ternyata MAIPP telah menafikan salah satu Maqosid Syar'iyah (matlamat Syariah Islam) iaitu memelihara agama. Ternyata MAIPP sudah mencipta hukum baru bagi agama Islam. Ternyata terang-terang MAIPP melanggar perintah Allah, Rasul dan Ijma' Ulama'. Majlis perosak agama. Ah, sungguh kecewa.

Siti Fatimah.. Dia dengan alasannya lantara kejahilan yang diakibatkan oleh kecuaian kita juga. Tetapi yg ingin dipersoalkan di sini, di mana ketegasan MAIPP? Dengan alasan lepas tangan di atas, kalian jawablah di depan Allah nanti.

Biarkanlah.. Ini baru kes pertama. Sikit masa lagi, kita tunggu kes kedua, ketiga dan seterusnya.

Buat kawan-kawan yang membaca, yang berkongsi kecewa saya. Saya ingatkan di sini. Islam ini agama milik Allah. Telah diatur sebaiknya lalu disampaikan kepada hamba-hamba-Nya melalui Rasulullah. Soal akidah dalam Islam adalah perkara yang putus tidak boleh sama sekali diubah. Ini adalah untuk memelihara agama daripada dipermainkan. Tapi hari ni... Aduh, pedihnya hati kita bila yang diharapkan membenteng agama ini sendiri yang merobohkannya.

Oleh itu, jangan leka lagi. Pandang sekeliling kita kalau ada saudara-saudara baru yang perlu dibimbing jangan di abaikan. Mungkin kita sama-sama menanggung akibat kecuaian ini. Ya Allah, ampunkan kami!

Wednesday, May 7, 2008

Luangkan Masamu...

Luangkan masamu untuk berfikir,
kerana berfikir itu sumber kekuatan...

Luangkan masamu untuk membaca,
kerana membaca itu sumber kebijaksanaan...

Luangkan masamu untuk solat dan berdoa,
kerana solat dan doa itu sumber ketenangan...

[kalam hikmah yang terpampang di meja belajar kawan saya. Kita kongsikan bersama :)]

Ya Allah,
bantulah kami untuk melaksanakan semua amal kami hanya kerana-Mu!

Memblog Jangan Meng'goblog'...

Semalam saya sempat singgah ke cybercafe menjenguk blog saya sendiri. Tertarik dengan sapaan kawan-kawan di shoutbox. Terima kasih saya ucapkan, ia menjadi satu suntikan untuk saya terus memperbaiki diri.

Sebenarnya saya bukan orang yang aktiv di alam maya ini. Cuma saya ada satu tabiat. Tabiat suka menyelami fikiran orang lain. Kalau dulu semasa di Malaysia, ayah jadi teman sembang saya. Bermula isu keluarga, politik, sama ada di peringkat nasional mahupun antarabangsa. Dari ayah saya belajar menanam minat berfikir. Tapi setakat itu sahajalah maklumat yang saya ada kerana dulunya saya ni malas membaca.

Bila berjauhan dengan ayah, saya fikir saya perlu mencari alternatif lain untuk mengisi minat saya. Antara blog yang selalu saya lawati di alam cyber ni Blog Roslan sms, Faisal Tehrani (agak lama tidak diupdate), Merah Tinta (MSO), dan kadang-kadang saya melepak di blog Alhusseyn dan Penarik Beca. Kadang-kadang perasan juga idea dan prinsip para bloger di atas ada yang bertentangan, dan itu membolehkan saya membuat penilaian. Jika saya masih keliru saya akan bertanya kepada ayah dan saya juga mempunyai seorang guru sebagai tempat rujukan.

Secara tidak langsung sebenarnya saya belajar 'membaca' daripda mereka. Dan saya tidak mahu tergopoh-gopoh menonjolkan diri sebelum jiwa saya belum benar-benar sebati dengan bidang yang saya minati. Biarlah saya bermula dengan watak remaja yang terpinga-pinga sebegini kerana sesungguhnya memang banyak lagi perkara yang saya tidak tahu.

Buat kawan-kawan, teruskan memblog. Pasti di teratak kalian ada sesuatu yang boleh saya manfaatkan dan ada perkara yang boleh saya pelajari. Saya pasti. Kerana Nabi s.a.w sudah berpesan, orang-orang mukmin itu ibarat binaan yang saling mengukuh dan melengkapkan. Dan hati-hati mereka bila bertemu saling berbagi biarpun tidak pernah diungkapkan dengan kata-kata.

Syukran saya ucapkan kepada yang memberi komen di shoutbox Akhi GB, Yb_pmn, Bee dan yang lain-lain. Semoga Allah merahmati kalian.

Thursday, May 1, 2008

Ar-Rahman Ar-Rahim...

Sejak semalam saya terfikir kenapa nama Allah Ar-Rahman dan Ar-Rahim yang diletakkan di dalam Bismillah yang kita sebut tiap-tiap kali ingin memulakan sesuatu kerja? Dan kenapa dua nama ini yang Allah muatkan di dalam surah al-Fatehah iaitu surah yang diulang-ulang oleh oleh orang beriman sekurang-kurangnya 17 kali sehari semalam?

Kenapa bukan nama-nama lain seperti al-Quddus, al-Jabbar, al-Mutakabbir, al-Muntaqim yang melambangkan kebesaran dan kehebatan yang bisa membuatkan hati-hati manusia ketakutan?

Ya, memang benar itu hak dan pilihan Allah. Terpulang kepada-Nya untuk meletakkan nama apa sahaja. Tapi di sana pasti ada rahsia dan hikmahnya. Sesungguhnya sesuatu yang Allah aturkan itu bukan sia-sia. Ya, pasti ada hikmahnya!

Ada kaitan antara dua nama ini dengan tabiat dan fitrah manusia. Kalau tidak, masakan kita disyariatkan mengulang-ngulangnya saban hari siang dan malam.

Oh, sampai sekarang saya belum ketemu jawapan...

Kalau kawan-kawan ada terfikirkan hikmahnya, mohon dikongsikan dalam ruang komen...

Terima kasih...

Wednesday, April 30, 2008

Seleksi Perjuangan Nabi Ibrahim A.S...

Semalam hampir beberapa jam saya luangkan masa meronda blog kawan-kawan. Macam-macam ragamlah yang saya perhatikan. Afeqx dengan email-emailnya (kalau tak cukup email saya boleh sumbangkan sikit), Anastasia dengan gambar-gambar hiasan dalamannya, Cybernetic dengan gaya fikir tersendiri, Keristamingsari mengimbau lembaran sejarah (orang Melaka agaknya), Salsa bercerita tentang negara Indonesia, Kak Nur Raudhah tak kurang mantap dengan santapan rohaninya, erm satu lagi sapa punya site yang hitam, anggun, menawan tu? Oh, saya terlupa. Dan ramai lagi blog kawan-kawan yang masing-masing mempunyai keunikan dan keistimewaan tersendiri. Mudah-mudahan kita saling memberikan sokongan dalam hal kebaikan. Dan saya pasti kalian semua seperti saya ingin merakamkan ribuan terima kasih kepada pengendali Kelab GB iaitu saudara Greenboc. Mari kita sama-sama doakan semoga Allah merahmati beliau dan mempermudahkan segala urusannya.

Saya sebenarnya sangat tertarik dengan artikel yang dipaparkan oleh Akhie Bee dalam blognya iaitu kisah seorang srikandi Islam Siti Hajar. Bahkan sebelum membaca kisah itu lagi sememangnya saya sangat mengagumi keperibadian Nabi Ibrahim a.s. sebagaimana yang diceritakan oleh al-Quran.

Kisah Baginda meninggalkan Siti Hajar di tengah-tengah ketandusan padang pasir itu hanya salah satu episod daripada siri-siri perjuangan dan pengorban yang Baginda pertaruhkan. Bahkan jika kita amati dan hayati sirah kehidupan Baginda yang penuh pancaroba kita akan menemui satu nilai yang tidak ada sesuatu yang lebih bernilai dari itu iaitu "kemuncak pengabdian diri dan ketaatan hanya kepada Allah!".

Kalian pasti ingat kisah Allah memerintahkan Nabi Ibrahim menyembelih anaknya Ismail. Perintah itu disahut tanpa banyak soal sedangkan pada zahirnya bertentangan dengan kewarasan akal kita. Titah dijunjung dengan penuh rasa kehambaan. Akhirnya seekor Kibas menggantikan tempat Ismail. Nyata Allah sengaja ingin menguji dan kerana pengorbanan setulus hati itu sejarah mereka dikenang sehingga hari ini. Subhanallah!

Sebelum itu Nabi Ibrahim berjuang menegakkan kalimah Tauhid di kalangan kaumnya. Cabaran yang dihadapi sungguh hebat. Masakan tidak, ayahnya sendiri terlibat dalam kekufuran dan penyembahan berhala. Maka bertungkus lumus Nabi Ibrahim meluruskan pegangan kaumnya ke arah Yang Esa. Sehingga membawa kepada kebencian kaumnya yang bernekad membakar Nabi Ibrahim kerana merasa terancam dengan keberaniannya menegakkan kebenaran. Sehingga tiada siapa lagi yang mampu menyelamatkan Baginda saat itu melainkan Allah!

Lantara kekebalan jiwa yang dimiliki oleh Nabi Ibrahim, Allah mengurniakannya isteri setabah Siti Hajar. Lantaran pengabdian yang tiada tolok bandingnya Allah mengurniakan Baginda sekeping 'hati yang bersih'.

Ya, itulah yang kita cari. Itulah modal saat bertemu Allah nanti. Kerana Allah sudah berfirman dengan kalam-Nya yang benar belaka:

"(Yaitu) pada hari (ketika) harta dan anak-anak tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih." [as-Syu'ara':88,89]

Ya Allah, kurniakanlah kami hati sesuci embun pagi!!!

Monday, April 28, 2008

Kerana Sebatang Sudu...

Di hening pagi yang damai
tenang ceria dan bahagia
tiba-tiba hatiku tersentak
sudu plastikku yang jernih itu
patah!!!
Angkara siapakah ini???
Oh Tuhan, sakitnya hatiku!!!
Oh Tuhan, mengapa Engkau uji
diriku begini???

Kerana sebatang sudu
aku jadi tak menentu
lidahku kelu
hatiku terkedu
otakku beku
jantungku menderu.

Kerana sebatang sudu
aku jadi haru biru
fikiranku celaru
jiwaku buntu.

Kerana sebatang sudu
aku jadi lupa
untuk berbaik sangka
lidahku melulu
"Oh, satu-satu dia nak buat kat aku."

Kerana sebatang sudu
aku jadi alpa
hakikat segalanya milik Dia
Dia Yang Maha Esa
yang ada bagiku
hanya pinjaman.

Sedarlah aku
besarnya sebatang sudu itu di hatiku
lantas aku terleka
dunia ini dan seluruh isinya
tidak sampai nilai
sehelai sayap nyamuk
di sisi-Nya.

Kerana kesabaranku
atas kepatahan sebatang sudu
moga Allah memberi hidayah bagiku
kerana itu lebih berharga buatku
daripada sebatang sudu
yang hanya berkerja
mengacau kopiku.

Ya Allah
ampunkan dosaku
yang membiarkan sebatang sudu
bertakhta di hatiku...


Sajak merapu ilhamku buat diriku.. Hu hu..

Saturday, April 26, 2008

Ya Allah, Aku Nak Kawin...

Imtihan semakin hampir. Saya kini menjadi penghitung. Menghitung hari, menghitung buku-buku yang belum dibaca, menghitung surah-surah yang belum dihafal dan apa-apa sahajalah yang boleh dihitung.

Sem ini imtihan terbahagi kepada dua bahagian. Yang pertama imtihan tahriri (peperiksaan bertulis) dan yang kedua imtihan syafawi atau ujian lisan. Subjek yang akan saya duduki pula ada tujuh iaitu Al-Quran, Hadis Ahkam, Usul Fiqh, Fiqh Syafie, Fiqh Muqoron, Qodoya Fiqhiyyah Mu'asoroh dan Qo'ah Bahas.

Semasa belajar di Malaysia dulu saya boleh meletakkan target bagi setiap kertas peperiksaan dan saya tidak pernah gagal kerana para pensyarah sudah memberikan sukatan peperiksaan lebih awal bahkan ada yang terus memberikan jawapan hanya tinggal dihafal sahaja.

Jauh beza dengan keadaan di sini. Oleh kerana para doktor tidak mengajukan sukatan imtihan, kami terpaksa membaca seluruh isi kitab. Lantaran itu, saya tidak berani meletakkan target kepada usaha saya. Bila ditanya oleh kawan-kawan, saya hanya mampu menjawab: "InsyaAllah, mudah-mudahan berjaya."

Hal ini jugalah yang diberitahu oleh kawan-kawan ketika saya baru sampai di bumi Anbiya' ini. Pada awalnya saya kurang percaya kerana bagi saya kalau tidak ada target macam mana nak bina keyakinan diri?

Kebenarannya saya rasa bila saya mengalaminya sendiri. Ketika menempuh imtihan qobul (ujian yg menentukan kita layak atau tidak utk naik ke tahun empat), saya yakin markah saya sekurang-kurangnya melepasi tahap lulus iaitu 50 markah. Tetapi sangkaan saya meleset. Saya hanya mampu mengumpul 46 markah dan dalam lingkungan 200 orang yang mengambil ujian, hanya seorang sahaja yang lulus. Sungguh bumi ini bumi bertuah, bumi tarbiah!

Berhari-hari saya menenangkan hati menelan hakikat ini dalam kepayahan. Saat redha dan pasrah saya sudah berputik dan mekar di hati tiba-tiba markah lulus diturunkan ke tahap 40 markah! Oh, Allah seolah-olah meng'acah' saya. Tahulah saya bahawa jiwa ini mudah gelabah bila diuji. Saya tidak yakin dengan janji-Nya.

Itulah pengalaman pertama saya menghadapi kegagalan. Mungkinkah sejarah akan berulang? Allah jua yang lebih Tahu.

Berbalik kepada topik asal.

Suatu hari saya dan Siti menziarahi sahabat kami Ukhti Nafisah dan Ustaz Shahrizan. Kami berempat sudah ibarat satu keluarga mesranya. Bila ada masa terluang, kami suka bertandang di rumah mereka berkongsi cerita dan isu semasa.

Di atas meja, terhidang roti telur dihiasi hirisan bawang dan lada. Cantik dan menyelerakan. Empat biji gelas dipenuhi air Ovaltine bersusu yang masih panas. Biasan cahaya mentari petang yang tidak ketara masih mampu menampakkan sukatan isi padu air yang memenuhi 2/3 jag yg berwarna hijau daun pisang itu. Warna kegemaran kak Nafisah. Warna baju pengantin di hari pernikahan mereka. Pertemuan kali ini semacam dirancang.

"Antunna kena banyak berdoa.." Suara Ustaz Shah memecah suasana.

"Kenapa, ustaz?" Pantas Siti melontarkan soalan.

"Tahun lepas kami datang ramai. Dalam ramai-ramai tu ana seorang sahaja yang lulus dan boleh pulang ke Malaysia. Ustaz-ustaz yang tak lulus tu menangis..." Nada ustaz macam menakut-nakutkan. Tapi memang benar itu yang terjadi.

Saya mula kecut perut. "Siti, macam mana kita ni? Agak-agak boleh lepas tak?"

"Entahlah Ayu. Siti takutlah." sahutnya dengan mimik muka comel yang kebimbangan kononnya.

"Tak apa. Jangan bimbang. Berdoalah banyak-banyak." Nasihat ustaz yang seterusnya menyambung:

"Dulu masa nak periksa ana doa, Ya Allah.. Aku nak kawin.. Bagilah aku najah dalam imtihan..." Ujarnya siap dengan intonasi rayuan hamba.

"Alhamdulillah, berkat doa ana ni, ana najah. Kalau Ayu dan Siti nak najah periksa, doalah macam tu..." Cadangnya antara seloroh dan serius.

Hee.. Berderai ketawa kami dibuatnya. Minta nak kawin shourtcut untuk najah dalam periksa? Sekali fikir logik je, dua kali fikir nak tergelak pun ada.

Cukuplah Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Nya. Cukuplah bagiku Allah...

Thursday, April 24, 2008

Mulakan Usaha Dengan Kembali kepada-Nya...

"Hari ini nak kemaskini blog, hafal al-Quran dan baca kitab." Hati saya merangka-rangka jadual aktiviti saya pada hari ini. Anda bagaimana? Mungkin lebih padat jadualnya daripada saya. Walau apapun moga-moga apa yang kita usahakan dapat menyumbangkan sedikit manfaat kepada ummat. Kalau banyak itu lebih baik.

Setiap orang pasti mengharapkan keberhasilan dan kejayaan dalam setiap pekerjaan. Namun berapa ramai yang menyedari bahawa kembali kepada Allah itu langkah pertama dan utama ke arahnya? Bagaimana caranya memulakan usaha dengan kembali kepad-Nya?

Berkata Syeikh Ibnu Ato'illah As-Sakandariy dalam salah satu Hikamnya:

"Di antara tanda-tanda kejayaan di akhir (usaha/pekerjaan), kembaili kepada Allah di awalnya."

Mafhumnya, jika keinginan kita tertuju kepada suatu perkara (apa sahaja) dan kita mengharapkan kejayaan dan kebaikan di akhirnya, maka sayugialah kita memperhatikan beberapa perkara di awal usaha kita itu.

Yang pertama: Memohon restu Allah taala dengan berdoa atau berzikir sekurang-kurangnya membaca Bismillah.

Yang kedua: Ikhlas kepada Allah tanpa mengharap pujian atau apa sahaja habuan dunia.

Yang ketiga: Berkerja dan berusaha sesuai dengan perintah Allah tanpa melanggar batas syariat-Nya.

Yang keempat: Meyakini bahawa hanya Allah sahaja yang Berkuasa menjayakan suatu perkara dan segala yang berlaku atas kehendak-Nya jua.

Bila mana keyakinan sebegini sudah tertancap di hati kita maka tiada lagi erti kecewa dan putus asa dalam kamus kehidupan. Kita percaya bahawa yang baik dan buruk daripada Allah jua. Semuanya mengandungi hikmah dan kebijaksaa-Nya terhadap sang hamba yang rata-ratanya jahil tentang hakikat yang tersembunyi.

Firman Allah taala:

"Padahal Allah-lah yang Menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu." [as-Soffat:96]

Dan keyakinan ini jugalah sumber semangat dan kekuatan orang-orang yang beriman. Ia mendorong mereka untuk tekun dan bersungguh-sungguh. Kesilapan dan kegagalan bukan lagi halangan. Segala mehnah dan ujian dirempuh demi mencapai redha-Nya yang sedia menanti.

Mudah-mudahan kita semua tergolong di kalangan orang yang sebenar-benarnya beriman. Justeru itu marilah sama-sama kita kembali kepada Allah dalam setiap usaha yang kita lakukan. Wallahu a'lam.

*Rupanya sayalah orang pertama yg diuji dg artikel ni.. Hu hu.. Kepada kawan2.. Klu ada komen dan pandangan silalah kongsikan ye.. Trima kasih..

Wednesday, April 23, 2008

Pertimbangan Yang Adil...

Dalam menjalani kehidupan seharian, manusia tidak dapat lari dari interaksi sesama mereka. Interaksi sering sahaja berlaku di antara sahabat handai mahupun keluarga ataupun kenalan biasa. Perlu diketahui bahawa interaksi yg kita jalani setiap hari dengan sesiapa pun, ia kadangkala menghasilkan natijah yg baik ataupun sebaliknya.

Interaksi yg baik kebiasaannya membuahkan manfaat kepada manusia. Ia dijadikan sebagai wasilah bertukar-tukar pandangan dan pengetahuan. Selain menambah pengetahuan, ia juga berupaya meleraikan kekeliruan dan kekusutan.

Jauh bandingnya dengan interaksi yg tidak sihat. Selalunya ia menatijahkan keburukan bahkan bisa sahaja melempiaskan kejahatan kepada diri sendiri dan orang lain. Lantaran kebobrokan inilah tercipta sebuah pantun melayu dua kerat yang berbunyi:

"Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa."

Ternyata interaksi yang tidak dikawal berpotensi menjerumuskan kita ke lembah kebinasaan. Oleh sebab itu, sebagai seorang muslim kita harus sentiasa mengawal diri supaya tidak terjebak ke dalam interaksi yang tidak sihat ini. Tapi apa dia ciri-ciri interaksi yang tidak sihat ini?

Ia adalah interaksi yang tidak membuahkan sebarang manfaat kepada kita. Contohnya, sembang kosong yg berlebihan, bercerita tentang peribadi org lain sama ada cerita baik atau buruk, dan yang paling berbahaya menyebarkan fitnah dan berita dusta. Sayugia itulah mendiamkan diri daripada perlakuan sebegini menjadi salah satu lambang keimanan yg bertakhta di hati.

Sabda Nabi s.a.w:

"Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia membicarakan hal kebaikan atau lebih baik dia diam."

Larangan terhadap interaksi yang tidak sihat ini tertera sejelasnya di dalam Al-Quran yang merupakan pegangan dan panduan seorang muslim.

Firman Allah Taala:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada di antara kamu yang mengunjing (mengumpat) sebahagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Penerima Taubat, Maha Penyayang." {al-Hujurat:12}

Jika diamati ayat di atas, jelas terpampang larangan Allah taala terhadap aktiviti mengumpat dan mencari-cari kesalahan orang lain yg sering terjadi dalam interaksi kita sehari-hari. Larangan ini tidak lain adalah untuk menjaga kerukunan sebuah masyarakat Islam daripada perpecahan.

Kerana interaksi sebeginilah timbul persengketaan dan permusuhan. Seandainya kita terjebajak secara tidak sengaja seumpama mendengar berita yang memburukkan orang yang beriman, maka buatlah pertimbangan yang adil dg menyelidiknya terlebih dahulu sebelum menerima. Jangan telan bulat-bulat. Jika kita tidak mampu berbuat demikian, maka tak usah kita ambil pusing dengan berita yg didengari kerana akhirnya ia akan mengheret kita ke arah penyesalan semata.

Firman Allah taala:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika seseorang yang fasik datang kepadamu membawa satu berita, maka telitilah kebenarannya, agar kamu tidak mencelakakan suatu kaum kerana kebodohan (kecerobohan), yang akhirnya kamu akan menyesali perbuatanmu itu." [al-Hujurat:6]

Mudah-mudahan Allah taala sentiasa membuka peluang serta memberi kekuatan dan petunjuk kepada kita semua untuk memperbaiki diri kerana kita hanya seorang hamba yg terlalu menagih belas ihsan-Nya. Wallahu a'lam.

Tuesday, April 22, 2008

Kita Hanya Tetamu Di Dunia...

Hari Ahad kelmarin, saya mengambil keputusan untuk menyertai kawan-kawan ke Mansurah. Sebenarnya saya sendiri mengakui keputusan untuk mem'beli-belah' di waktu ini agak tidak masuk akal kerana kami sekarang sudah terlalu hampir dengan imtihan. Namun saya teruskan jg niat untuk menziarahi bumi Mansurah ini, dan tidak meletakkan aktiviti mem'beli-belah' sebagai matlamat utama. Sebaliknya saya menyimpan hasrat yang lebih penting dan utama dari itu.



Bagi diri saya, aktiviti bersiar-siar dan makan angin itu banyak manfaatnya. Ia salah satu cara mendidik hati dan mengenali hakikat diri. Bahkan saranan terhadapnya terdapat dalam potongan ayat al-Quran. Ternyata ia bukan perkara remeh yg wajar dikesampingkan.

Firman Allah Taala:

137 . Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu peraturan-peraturan Allah yang tetap; oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang yang mendustakan (Rasul-rasul). [Ali Imran:137]

Secara peribadi, sekali-sekala saya rasa perlu diri ini diberi peluang merasai saat-saat sukar ketika berkelana. Sesungguhnya ia akan mengingatkan diri saya bahawa hidup ini satu pengembaraan, dan diri saya ini tidak lebih daripada seorang tetamu yang hanya singgah sementara di rumah teman2 yg saya andaikan sebagai dunia ini. Segala kemudahan di tempat singgahan saya ini hanya pinjaman. Dan segalanya akan saya tinggalkan bila tiba masa saya kembali ke daerah asal.

Lantaran itu, di kesempatan sesingkat ini saya menggunakan semaksimum peluang belajar dan mengambil pengajaran dari setiap perkara yang saya perhatikan serta berkasih sayang dan menjalin hubungan kemesraan dengan teman-teman. Itulah sumber semangat dan kekuatan yang menjdai hadaf musafir saya kali ini.

Alhamdulillah, semacam sudah tumbuh bibit-bibit keazaman yg jitu untuk terus memperbaiki diri. Saya yakin, saya tidak pernah ditinggalkan sendirian. Mudah-mudahan bantuan Allah sentiasa mengiringi...

Kasih-Mu Tidak Bertepi....



Tadi ketika singgah di rumah teman Qiraat, saya segera meminta izin untuk menunaikan solat Jama' Zohor dan Asar. Setelah selesai mengangkat wudhu', saya terus ke bilik solat yg dipelawanya tadi. Sambil memperbaiki lipatan tudung agar kemas dan selesa, saya menliti ruang bilik sederhana itu. Kemas dan tersusun rapi. Di dindingnya tertampal beberapa poster tazkirah berbahasa Arab. Satu persatu saya teliti. Yang agak kurang faham saya abaikan. Bimbang kerana khusyuk meneliti, saya jadi melengahkan sembahyang. Tetapi poster terakhir yg saya pandang, memaut mata dan hati saya. Saya terpana dengan *Hadis Qudsi yg tertera di situ. Hadis yg diriwayatkan oleh Imam Muslim itu berbunyi:

Nabi saw. bersabda : "Allah Ta'ala berfirman : "Aku menurut sangkaan hambaKu kepadaKu, dan Aku bersamanya apabila ia ingat kepadaKu. Jika ia ingat kepadaKu dalam dirinya maka Aku mengingatnya dalam diriKu. Jika ia ingat kepadaKu dalam kelompok orang-orang yang lebih baik dari kelompok mereka. Jika ia mendekat kepadaKu sejengkal maka Aku mendekat kepadanya sehasta. jika ia mendekat kepadaKu sehasta maka Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepadaKu dengan berjalan maka Aku datang kepadanya dengan berlari-lari kecil".

Tiba-tiba rasa sayu menerpa memenuhi segenap ruang perasaan saya. Betapa saya terlalu mengharap bimbingan-Nya, saya terlalu memerlukan-Nya. Sungguh tiada lagi dalam hidup ini tempat bergantung melainkan Dia. Dia-lah yg selalu mendengar rintihan saya, menghitung sekian banyak titis air mata saya yg gugur, bahkan Dia-lah yang sentiasa memberikan yg terbaik dalam setiap pilihan yg dibuat. Dia Maha Penyayang.

Seringkali saya berasa kesepian dalam perjalanan ini. Ditambah dengan kekeliruan, keresahan yg tidak pernah sudah. Rupanya telah lama saya melupakan bahawa Dia sentiasa ada menemani dan melorong saya ke arah matlamat yg telah saya pasakkan di sanubari. Lantas, saat itu jg saya pasrahkan segala urusan di dunia ini dan di akhirat nanti.

Sesungguhnya kehidupan ini adalah satu perjalanan menyucikan hati... Ya Allah, aku ingin sekali bertemu-Mu dengan hati yg sejahtera... Sucikanlah hatiku ini... Ameen...